CoderTalk: Andri Yadi, "Laskar Pelangi" yang Menjadi CEO Perusahaan Teknologi

Ditulis oleh Kresna Galuh D. Herlangga, dipublikasi pada 05 Aug 2016 dalam kategori CoderTalk
CoderTalk: Andri Yadi, "Laskar Pelangi" yang Menjadi CEO Perusahaan Teknologi - CodePolitan.com

Anak daerah bukan berarti nggak bisa menjadi pemain dalam industri teknologi. Asalkan punya keuletan dan nggak gampang menyerah bahkan seorang perantau dari pelosok pun bisa. Itu yang telah dibuktikan oleh Andri Yadi, seorang perantau dari negeri Laskar Pelangi Belitong yang hijrah ke kota kembang Bandung. Lewat kegigihan dan kemauan kuatnya ia berhasil mendirikan sebuah perusahaan teknologi bernama DyCode dan DycodeX.

Banyak sekali yang bisa kita ambil pelajaran dari Andri Yadi baik sebagai seorang developer maupun entrepreneur. Berikut ini merupakan hasil wawancara CodePolitan dalam rubrik CoderTalk bersama Andri Yadi, seorang IoT developer yang juga merupakan CEO dari DyCode dan DyCodeX.

Bisa Nggak Om Andri Jelasin Latar Belakang Om Andri?

Saya asli dari Belitong. Ya saya dari negeri Laskar Pelangi, tapi bukan salah satu dari 10 anak dalam cerita kok. Sebagai informasi di Belitong hingga saya SMP belum ada komputer. Saya merantau tahun 1996, setelah lulus SMP. Saya pertama kali melihat komputer ketika merantau di Bandung, waktu STM.

Pernah nggak sih kamu ngelihat sesuatu kemudian langsung jatuh cinta pada pandangan pertama? Nah itulah yang saya rasain saat pertama kali ngeliat komputer. Artinya sebelum ngelihat komputer saya belum kebayang mau jadi apa dan akan ngapain. Sebenernya ngeliat komputer sih mungkin udah sering di TV, tapi ngeliat langsung secara physical dan playing around dengan segala kemungkinannya baru saat itu. Dan ketika pertama kali ngeliat komputer, saya langsung ngerasa “Ini jalan gue, this is my choice for life”.

Ketika pertama kali berkenalan dengan komputer dan melihat potensinya maka saya langsung belajar coding. Waktu itu saya belajar bahasa pemrograman QBasic. Masih monochrome tampilannya. Jauh beda lah dengan coding kayak sekarang. Sebenernya QBasic relatif simple dan mudah dipelajari bahkan untuk pemula. Setelah belajar pemrograman, saya ngerasa banyak sekali potensi dari komputer yang menarik. Saya semakin jatuh cinta dengan komputer.

Baca juga: Cara Enjoy Memulai Belajar Pemrograman

Oh ya, saya sekolah bukan di jurusan komputer ya. Saya STM jurusan Elektronika Penerbangan. Bahkan kuliah pun saya bukan di jurusan komputer. Saya kuliah di ITB jurusan Fisika. Tapi walaupun bukan di jurusan komputer saya sangat tertarik dengan komputer bahkan sejak STM sudah belajar pemrograman.

Kalau di STM saya belajar Qbasic, saat kuliah saya mulai belajar bahasa pemrograman yang lebih modern seperti C++, Visual Basic, Java dan PHP. Waktu kuliah sih sebenernya lebih sering pake PHP. Tapi Tugas Akhir saya menggunakan Java.

Sebenernya waktu di kuliah saya termasuk orang yang anti Microsoft. Saya nggak mau sama sekali pake produk Microsoft. Bahkan waktu ngerjain tugas akhir pun pake Linux. Tapi suatu waktu setelah lulus kuliah kalau nggak salah 2003 saya ada project yang mengharuskan saya menggunakan produk Microsoft. Waktu itu pake .Net. Ternyata setelah dipake, beda banget rasanya. Dunia jadi serasa lebih mudah untuk dijalani. Bikin web jadi lebih rapih. Frameworknya jelas. Waktu masa itu belum ada lho yang namanya CodeIgniter, Laravel, Yii atau yang lainnya. Saya jadi jatuh cinta sama .Net. Padahal waktu itu .Net masih cupu lho, belum secanggih sekarang. Akhirnya sejak saat itu saya pake .Net dan sampe sekarang masih coding .Net.

Kemudian tahun 2007 saya dikasih kesempatan oleh Microsoft buat jadi Microsoft Most Valuable Person (MVP). Alhamdulilah sampe sekarang jadi MVP.

Sejak kapan Om Andri mulai meniti karir sebagai developer dan merintis membangun DyCode?

Kapan saya meniti karir sebagai developer adalah saat pertama kali saya mengenal komputer. Karena sejak saat itu saya bener-bener terobsesi dengan teknologi dan belajar pemrograman.

Saat kuliah saya sudah mulai mengerjakan proyek-proyek freelance bersama teman-teman. Saya juga kadang gabung dengan proyek-proyek senior. Lumayan buat nambah pengalaman dan uang jajan.

Sebenarnya DyCode bukanlah perusahaan pertama yang saya bangun. DyCode adalah yang ke-4. Tahun 2003 saya mulai bikin company bareng temen-temen, tapi kemudian bubar. Kemudian saya coba bikin lagi, bikin sebuah portal rekreasi Bandung. Tapi bubar lagi. Ketiga bikin Pastel, Pakar Solusi Telematika. Masih ada sih perusahaannya, tapi sayanya yang keluar. Barulah kemudian yang keempat saya bikin DyCode. Dan sampe sekarang.

Om Andri kan bukan dari jurusan IT, kok malah terjun ke dunia teknologi dan apakah ada kesulitan dalam mempelajarinya?

Kesulitan sih pasti ada. Tapi kalau kita emang serius mau belajar, menurut saya sih nggak ada yang nggak mungkin. Ketika saya STM di Elektronika Penerbangan dan kuliah di Fisika, sebenernya saya tetep bersentuhan dengan teknologi. Apalagi mungkin karena passion saya adalah ngoprek teknologi. Bahkan Tugas Akhir saya IT banget, saya pake Java.

Lagian menurut saya orang-orang jurusan sains seperti Fisika atau Matematika sering kali punya bekal mindset yang lebih kuat ketimbang jurusan IT itu sendiri dalam problem solving. Dan itu sangat berguna sekali dalam pemrograman. Kita udah terbiasa dengan algoritma dan berpikir sistematis.

Om Andri saat ini adalah seorang CEO, tapi Om Andri juga masih suka ngoprek dan ngurusin teknikal, gimana tuh Om cara bagi waktunya?

Jadi gini, kalau kita punya background teknikal dan kalau kita emang punya passion di situ sebenernya nggak ada istilah nggak bisa dan nggak ada waktu. Selalu ada waktu sebenernya. Kalau nggak ada, ya dibuat. Dibikin waktunya. Karena bagi saya sebenernya ngoprek adalah sarana refresing saya dari kegiatan managemen perusahaan sehari-hari yang bikin pusing. Buat saya ngoprek adalah hiburan yang sangat menyenangkan.

Lagian menurut saya sebuah perusahaan yang bergerak di bidang teknologi, harusnya decision-nya didrive oleh teknologi lagi, bukan oleh market. Nggak masuk akal kalau nggak ada managerial yang fokus di teknologi, entah itu CEO atau CTO-nya. Kalau CEO-nya tau itu lebih bagus. Biar tau apa yang harus dilakukan selanjutnya. Kalau di DycodeX biasanya produk-produk itu saya yang dulu yang pertama ngoprek dan ngerjain. Saya bikin Minimum Viable Product-nya, baru deh setelahnya saya kasih tim.

andri-yadi-desktop

Gimana cara bagi waktunya? Kalau saya sih gini. Setiap hari, saya akan mulai dengan urusan non-teknikal dulu. Saya urusin masalah managemen dan lain sebagainya dulu yang bukan teknikal. Setelah semua urusan itu beres, baru kemudian saya ngoprek. Karena kalau udah ngoprek, maka itu artinya hari udah habis. Udah selesailah itu. Nggak bisa diapa-apain lagi. Nggak mau ngerjain yang lain. Nggak mau diganggu. Berjam-jam juga dilakonin, bahkan sampe malem sekalipun. Mangkanya saya kerjain non-teknikal dulu, baru kemudian teknikal.

Teknologi apa yang sekarang sedang dioprek Om Andri?

Kalau sekarang sih emang lebih banyak di IoT. IOS jelas karena emang masih coding di situ juga. Sebenernya sekarang lebih sering di Swift sih. Apalagi setelah Swift jadi open source. Saya jadi lebih semangat ngopreknya. Kalau dari tingkat kesulitan Swift jauh lebih gampang dari C, tapi performanya nggak kalah bagus. Mangkanya menurut saya kedepannya bakalan bagus. Saya sekarang lagi nyobain bawa Swift ke platform yang lain, nggak cuma IOS. Misalnya gimana nerapin Swift di Raspberry Pi.

andri-yadi-dan-meja-kerja

Apa yang membuat Om Andri sangat tertarik dengan Internet of Things (IoT)?

Jauh sebelum kita ngomongin IoT kayak sekarang, sebenernya saya udah bikin IoT waktu kuliah dulu, tepatnya pas Tugas Akhir. Waktu itu sih belum pake istilah IoT, dulu saya pake istilahnya system control aja. Waktu itu saya bikin alat buat ngontrol lampu dan kamera jarak jauh menggunakan smartphone. Judul Skripsi saya waktu itu “Pengendalian dan Pemantauan Rumah Jarak Jauh Menggunakan Mobile Phone”. Saya develop menggunakan Java.

Baca juga: Penjelasan Sederhana mengenai Internet of Things

Yang menarik adalah waktu itu saya udah pake internet untuk komunikasi datanya. Waktu itu pake GPRS. Kalau diinget-inget sih lucu, waktu itu speednya cuma sekitar 56 kb/sec. Jadi pas mau streaming video buat mantau rumah cuma dapet 12 second per frame. Bukan 12 frame per second lho ya, tapi 12 second per frame. Kebayang kan lemotnya.

Jadi kenapa saya sekarang sangat tertarik dengan IoT, itu bukan gara-gara ikut-ikutan hype IoT. Tapi emang karena udah suka aja dari dulu. Mulai dari STM saya kan jurusan Elektronika Penerbangan. Kemudian Tugas Akhir saya juga IoT banget. Jadi saat booming IoT kayak sekarang, itu malah menambah alasan saya buat semakin tertarik dengan IoT.

Apa aktivitas Om Andri selain ngoprek dan ngurusin perusahaan?

Kalau ada sesuatu selain ngoprek dan ngurusin perusahaan yang paling banyak ngabisin waktu saya, maka itu adalah nonton. Mungkin banyak yang berpikir, ah kalau cuma nonton mah semua orang juga nonton. Nggak! Level nonton saya terbilang dewa sih. Itu ngabisin waktu saya banget sebenernya. Bahkan alasan utama kenapa kita bikin Movereak dan sering ngadain nonton bareng juga karena emang saya bener-bener hobi banget nonton. Waktu kuliah dulu malahan saya punya program harus nonton minimal 1 film sehari. Apapun filmnya. Kalau sekarang sih udah gampang, karena ada tv cable, streaming atau download torrent. Waktu dulu harus sewa CD dulu.

Kenapa saya sangat suka nonton, karena saya banyak belajar tentang kehidupan di situ. Bahkan saya belajar bahasa Inggris juga dari film. Kalau orang lain nonton sebuah film itu 2 jam, saya bisa tonton dalam waktu 4 jam. Saya ulang-ulang bagian tertentu, supaya saya bener-bener bisa hayati. Saya banyak belajar tentang pola pikir juga dari film.

Selain nonton, saya juga punya anjing di rumah. Terkadang saya juga menghabiskan waktu bersama mereka.

andri-yadi-dan-istri

Apa saran Om Andri untuk para developer?

Khusus untuk developer kita adalah problem solver. Sebenernya modal utama kita bukanlah bahasa pemrograman. Modal kita adalah pola pikir dan mindset. Kenapa pola pikir? Karena ketika nemu sebuah masalah yang pertama harus kita cari adalah akar masalahnya. Bukan langsung nyelesein masalah. Cari dulu benangnya. Kita lihat patternnya. Dari situ kita mencari solusi untuk masalah tersebut berdasarkan pattern yang kita lihat. Bukankah dengan melihat pola, kita baru bisa menuangkan kode kita menjadi sebuah solusi. Berlatihlah untuk melihat pattern untuk problem solving. Belajar bahasa pemrograman sih urusan gampang.

Selanjutnya, belajar bahasa pemrograman itu harus bener-bener dipraktekin. Nggak bisa cuma dibaca doang. Pemrograman bukan pelajaran hafalan. Itu adalah pelajaran praktek. Kalau mau bisa, ya praktek. Belajarlah mengerjakan project. Dari situ kita bakalan tau apa yang harus kita kerjain dan apa yang kita pelajari selanjutnya.

Terakhir setelah confidence, supaya si knowledge itu tertanam di otak, kita harus sharing. Apapun bentuknya. Misalnya dengan nulis tutorial atau yang lain sebagainya. Ngoprek, terus sharing. Percayalah ketika kita sharing maka apa yang kita pelajari semakin tertanam.



Berlangganan Informasi CodePolitan Melalui Email

Jangan sampai kamu melewatkan informasi penting tentang pemrograman dan teknologi! Kamu bisa berlangganan Newsletter CodePolitan dengan cara mengisi formulir di samping.